Just A Card

Yang ini juga sama. Masih dalam proses keluar dari UGM tercinta. Ditambah kerepotan karena baru aja pindah kost setelah 6 tahun lamanya tinggal di kost yang lama. Phew..

Hari ini aku belajar satu hal. Jangan pernah anggap remeh soal pinjem meminjam buku, apalagi ama perpustakaan. Siapapun pasti gak mau kalo mesti disuruh ganti buku plus dendanya sejumlah 200 ribu!! Sewa kosku aja gak sampe segitu… tau kenapa bisa sampe sebanyak itu? Begini itungannya : telat sehari 500 rupiah, 1 bulan = 12.500, 1 tahun = 200 ribu.

Urusan surat bebas pinjam yang awalnya kusangaka cepat jadi lama dan merepotkan. Logikanya, gak bakal mungkin aku berani dateng ke perpus minta surat bebas pinam kalo ternyata masih ada buku perpus yang belom aku balikin. Iya kan? Tapi ternyata dari bukti yang dimilii oleh perpus, aku belum mengembalikan buku Teori Perubahan Sosial. Itu kan dah lama banget, pas mo mulai bikin skripsi!!! Masak seeh belom aku balikin…?

Dari bapak di meja depan aku dibawa ke ibu di kantor. Awalnya di data ada 2 buku yang belum aku balikin, ternyata cuma 1 yang masih belum jelas keberadaannya (itu mungkin artinya buku yang satunya udah aku balikin. Bapaknya juga gak jelasin sama aku). Dari si Ibu itulah aku tau itung-itungan di atas. Doeng! Jelas dong aku gak terima. Kemudian si Ibu mencoba menolong mencari jalan keluarnya. Beliau tahu kalo aku udah telat banget daftarnya (karena seharusnya terakhir tanggal 21) maka katanya lebih baik cepat cari bukunya ke Shopping atau Terban. Masalah dendanya nanti minta kebijaksanaan aja.

Sebenernya aku juga punya sesuatu yang membuktikan kalo aku gak ngutang buku, yaitu kartu perpustakaan berwarna merah yang entah ada dimana. Si Ibu juga udah bertanya tapi aku juga gak inget kalo aku masih nyimpen atau gak. Yang pasti aku inget pernah punya (ya iyalah…) juga pernah menyobeknya (itu dia….) masalahnya aku gak tau kartu yang mana yang aku sobek. Yang masih berlaku atau yang dah kadaluarsa.

Akhirnya aku mencatat judul buku dan nomor katalognya (percaya ato enggak aku selalu menulis katalog buku dengan jelas dan lengkap). Just in case bener-bener ada di kos. Juga untuk jaga-jaga kalo gak ada, maka aku harus beli yang baru. Sampe kos, kepanikan dimulai. Sebentuk kertas berwarna merah terus ada dikepalaku. Kayaknya kertas-kertas yang aku liat siang tadi jadi berwarna merah semua. Satu persatu buku, kertas, lipatan kertas aku buka. Laci-laci juga aku periksa satu persatu. Aku tau aku sangat buruk kalo panik. Maka…..tenang…tenang…. sebuah lagu pun ku dendangkan..

“ Ku kan menari dan bersuka

Karna-Mu o Yesusku dan

Ku kan minum air-Mu

Bagai rusa rindu selalu….”

Sambil setengah melayang sambil menari-nari, aku terus mencari dan akhirnya…. DAPAT!!! Segera kubawa kertas berwarna merah yang adalah kartu perpus itu kembali ke perpus. Si Ibu ngecek dan BENER KAN!!!! Gw kate juge ape, pade kagak percaye seeh…. aku tidak punya utang buku apapun sama perpus. Si Ibu bilang semoga di lain waktu pihak perpus gak mengulangi kekeliruan yang sama karena sekarang semua data-data sudah di komputerisasikan. Skenario yag dah ku rancang dari kos tidak jadi kulakukan karena pada akhirnya aku sudah cukup senang tidak harus membeli apalagi membayar uang denda tadi

(Nando: “Kok kamu gak marahin aja seeh orang perpusnya?)

Lalu aku di bawa kembali ke bapak di meja depan. Dan disitu si Bapak cuma bisa tersenyum melihat bukti dariku sambil kemudian merobek bukti perpus. Rasanya hati ini mo meledak melihatnya merobek kertas-kertas itu. Cuma itu aja yang seharusnya dari tadi dilakukan tapi gara-gara kekeliruan mereka aku jadi harus bolak-balik plus sport jantung kayak gini?!! Kemudian aku diminta menulis nama, NIM dan jurusan. Si Bapak ngetik bentar (pake mesin tik loh..) maka jadilah surat bukti bebas pinjam perpus fisipolku. Namaku salah ketik pula!!!! (dan aku sama sekali tidak mendapatkan permintaan maaf dari mereka. Penting gak seeh?)

Jadi inget 6 tahun lalu saat aku meletakkan Ilmu Perpustakaan sebagai pilihan 1 dalam UMPTN. Aku cinta buku, cinta membaca dan begitu ingin menolong orang lain juga untuk suka baca. Karena perpus adalah salah satu gudang buku (selain toko buku (dan gudang bukunya) tentunya, , walo gak di semua toko buku, 2 tempat ini sama-sama favoritku karena bisa baca buku gratis) aku pingin banget belajar gimana membuat perpus bisa menarik orang untuk datang dan membaca. Sayang gak lolos. Andai lolos, aku tidak akan membuat kekeliruan yang nantinya bisa merugikan pengunjung perpustakaanku (heh? Emang gw yang punya perpusnya? Hehehe… iya dong!)

6 Agt 06

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s