NOBODY’S SECRET ADMIRER

“Ih.. ngebetein banget sih…!!” Feli menggerutu sambil membuka pintu.

“ Kenapa lu?” tanya Aileen, roommatenya yg lagi asik di depan komputer.

Bukannya ngejawab, Feli malah nerusin omelannya

“Uh… kenapa coba, gue tadi pake nanya segala…!!”

“Nanya apaan sih….kalo ngomong tuh yg jelas dong!” kembali tanya Aileen sambil terus memainkan mouse.

“Itu… tadi kan, ehm… gue itu…”

“ Ya… tuh kan! Gue kena bom! Ah.. elu sih… ganggu konsentrasi gue!” potong Aileen yg ternyata lagi serius maen Minesweeper sambil membelakangi Feli yg terbengong-bengong ngeliat sahabatnya ini

“OK. Ceritain dari awal…” pintanya sambil memulai board yg baru.

“Ya… elu ! Bukannya serius dengerin cerita gue….! Balas Feli sambil membuka jendela kamar.

Hawa yg agak sejuk pun mulai mengalir masuk memenuhi kamar kost yg mulai dia tempati 18 bulan lalu bareng Aileen, sahabatnya. Kamar yg terbiasa mendengar kata elu-elu gue-gue dari penghuninya yg emang bukan anak asli Jogja. Setelah lelah ber aku-aku kamu-kamu diluar dengan temen2 laen, kamar inilah satu-satunya tempat dimana Feli dan Aileen bebas berekspresi dengan gaya dan bahasa mereka sendiri. Juga jadi tempat buat Feli kalo lagi kumat komat-kamit cerita tentang apa aja yang udah dia lewati hari itu. Padahal rute kampus-kostnya gak berubah tiap hari alias itu-itu aja.

Dan setelah minum bergelas-gelas air, mengeluarkan isi tasnya yang padahal kosong, berjalan mondar-mandir, dan membanting tubuhnya di atas kasur yang jauh dari empuk, Feli pun akhirnya berkisah ihwal kenapa dia jadi spanning kayak tadi.

“Lu masih inget kan tentang si Kembar yang pernah gue ceritain dulu” Tanya Feli

“Kembar? Emang lu pernah cerita? Kapan?” cecar Aileen

“Ih elu, jangan mentang-mentang ngadepin rumus terus, ingetan lu jadi berkurang gitu dong..” protes Feli sambil duduk di pinggiran kasur.

Aileen terlihat berusaha keras untuk mengingat siapa si Kembar yang dimaksud. Tangan kanannya mengepal sambil bertumpu pada dengkul dan ujungnya nempel di jidat. Mulutnya sedikit komat-kamit. Matanya terpejam. Dahinya mengkerut udah kayak alien yang di Startrek. Ditambah kacamata yg bertengger di hidungnya yg mancung, Aileen persis kayak nenek-nenek yg lagi ngapalin nama cicit-cicitnya. Tapi usahanya itu tidak sia-sia.

“Gue inget!!” Aileen berteriak. “Itu kan, yg salah satunya pernah minta alamat email lu ke Bang Dion?”

“Yup! Lu bener banget!”

“Trus kenapa?” Tanya Aileen bingung.

“Tadi tuh gue ketemu ama mereka. Dua-duanya!” Kata Feli

“Heh!! Dimana?” kata Aileen sambil akhirnya me-minimize layar komputernya dan mulai membalikkan badan . Ha! Kalo cerita kayak gini sih gak akan ditinggalin deh…

“Tadi kan gue jualan. Biasa cari dana…bareng anak-anak yg lain. Trus, tadi gue dapet jatah jualan di gereja Kotabaru. Lu tau kan kalo disitu rame banget dan dagangan kita bakalan laris manis tanjung kimpul, dagangan abis duit ngumpul!” cerita Feli sambil menirukan gaya pedagang di Pasar Tanah Abang sebelum kena musibah kebakaran. “Apalagi kalo yg jualan orangnya manis, baik, lucu, ramah dan murah senyum kayak gue…”

“Terus ternyata si kembar ikut jualan dan akhirnya kalian saling membeli barang dagangan kalian masing-masing dan berjanji untuk jualan lagi minggu depan karena dengan demikian kalian akan terus ketemu tiap minggu dan akhir dari semua itu kalian hidup bahagia selama-lamaya. The End.” Potong Aileen.” Lu tuh mo cerita apa enggak sih?”

Gak sadar kalo ceritanya udah mulai ngelantur Feli pun mengulangnya dari awal. Apa?! Dari awal?! Jangan!! Mendingan diterusin aja…

“Sori deh…,” pinta Feli memelas persis muka Mashi Maro.

“Ya udah…. Cepetan ceritanya”

“Ya, gitu deh. Ternyata dagangan kita belom abis sementara orang-orang udah mulai sepi. Jadinya kita jalan sedikit ke gereja gue yg juga di deket situ. Trus ternyata disana emang masih ada anak2 paduan suara yg mo latihan. Bang Dion kan anggota paduan suara juga, jadi dia langsung deh mengerahkan temen-temennya buat ikutan beli. Dan diantara mereka itu ada si Kembar”

“Teruus?”

“Terus…lu tau kan kalo orang kembar itu susah bedainnya?”

Aileen mengangguk

“Dan lu tau kan, gue gak tau siapa diantara mereka yg minta alamat email gue ke Bang Dion?”

Aileen mengangguk lagi

“Dan bahkan dari awal gue gak tau kalo ternyata mereka kembar?”

Aileen mengangguk juga

“Dan, sekali lagi, setelah tau kalo mereka kembar, lu tau kan penasarannya gue, siapa diantara mereka yg ngirim email ke gue ?”

Aileen diem aja. Tiada anggukan dia berikan. Pasti otot lehernya pegel semua. Sebagai gantinya, Aileen menunjuk sebuah pajangan boneka yg kepalanya bisa goyang-goyan sendiri. Dan emang boneka itu lagi ngangguk-ngangguk.

“Nah, tadi itu…aduh…. Gue nyesel deh! Eh.. tapi gak boleh nyesel… kalo gak gitu bisa tau darimana lagi…? Nanya orang lain? Bang Dion? Gak mungkin….” Feli kumat lagi kebiasaanya.

“Hei…Heloo….!! Ada orang disini?!” sambar Aileen yg udah terbiasa sama kebiasaan jelek temennya.

“Sori…sori… tapi.. ya, gitu… tadi di depan banyak anak-anak gereja plus anak-anak yg jualan, dengan polosnya gue nanya ,“Siapa diantara kalian yang ngirim email ke aku?” gitu….” kata Feli lirih.

“Apa!! Lu nanya gitu? Kok ya bisa sih? Terus reaksi mereka gimana ?”cecar Aileen.

Feli gak langsung jawab. Dia lagi nyari-nyari kipas. Panas emang lagi gak kompromi siang itu.

“Ya…mereka kompakan gitu bilang gak tau” kata Feli sambil ngipas-ngipasin air yang masih panas. Feli haus dari tadi ngomong melulu. Mana air dinginnya abis lagi. Eh, yg ngabisin kan dia juga…

Tubuh Aileen bergetar. Mulanya pelan tapi lama-lama gak kuat juga nahannya.

“Hua..ha..ha..ha…” Pecah juga tawa Aileen.

Sambil memegangi perutnya dia terjungkal jatuh ke kasur. Kacamatanya nyaris copot. Tapi tawanya gak langsung berhenti.

Feli yg masih terus ngipas kayak tukang sate bingung.

“Kenapa lu? Ada yang lucu ya?”

Tawa Aileen makin mengeras sehingga mukanya jadi merah.

“Elu juga sih…” katanya “Ngapain juga lu nanya itu…di depan banyak orang lagi…. Jangankan kembar, satu orang juga gak bakalan mau ngaku”.

“Ya…. abisnya….mo gimana lagi …..gue kan pingin tau doang…”bela Feli.

“Pingin tau apa pingin tau?” selidik Aileen

“Ya..pingin tau…emang mo apa lagi? Lu kira gue jadi nge-fans, gitu? Wong dulu, dia yg duluan ngimelin gue sebagai temen, katanya…. Sebagai anak baru gue ndak enak toh …entar dikira sombong lah, apalah…”kilah Feli dengan logat Jogja yg bisa bikin malu Sultan kalo denger. Satu setengah taon di kota pelajar itu gak bisa membuat Feli jadi ahli berlogat Jawa.

“Kalo tau gini, dulu gue gak bakalan deh ngijinin Bang Dion ngasih alamat email ke dia” sesal Feli kemudian.

Tiba-tiba dalam bayangan Feli terbentang sebuah layar putih mirip layar tancep di kampung asalnya dulu.

***

Layar itu menayangkan gambar kejadian awal penyebab semuanya terjadi. Gambarnya udah gak bagus-bagus amat. Maklumlah udah hampir dua taon kurang dikit. Ceritanya bermula dari keaktifan Feli dalam paduan suara di tingkat universitas. Walaupun suaranya gak kayak Mariah Carey tapi lumayanlah kalo dilatih dan dibunyiin bareng suara anggota paduan suara yg laen.

Waktu itu mereka berniat ngadain festifal paduan suara tingkat Jateng/DIY. Maka bergulirlah rapat demi rapat yang kemudian memutuskan kalo Feli ikut jadi panitia. Bukan apa-apa, tapi emang kekurangan orang. Jadi, dimulailah kesibukan Feli sebagai panitia yg sekarang dia sendiri lupa jadi panitia bidang apa. Pokoknya semua bersifat cair. Ketua bisa jadi dana usaha, sekretaris bisa jadi dana usaha, dan Feli juga bisa jadi dana usaha. Jualan kemudian jadi agenda rutin dalam mencari dana. Sampai akhirnya itu mengantar dia pada kejadian baru.

“Wah…gak abis nih kuenya…”lapor Linda sang pemasok kue “Gimana kalo kita jualin ke kost-kost aja….? Ke kostku duluan deh… dijamin abis!”

“Ok! Ayo berangkat”perintah Bima, sang ketua. Maka pergilah rombongan penjual bermotor menuju kost Linda.

“Eh, Pel…ayo bantu aku nawarin ke kost sebelah.” Ajak Linda

Feli yang dipanggil gak denger.Bukan pura-pura gak denger. Bukan juga gara-gara panggilan “Pel “yg diberikan padanya sejak dia bergabung di paduan suara. Walau dia sempet protes, nama bagus-bagus kok dipanggil begitu. Felicity. Apa susahnya sih?. Tapi Feli keenakan duduk dan memejamkan mata dibawah pohon besar depan kost.

“Aah….enaknya ngadem di sini sambil ditemani es doger pake roti yg banyak, alpokat yang sedikit dan gak pake tape… oh iya, coklatnya juga yg banyak…..Hm…. srup…srup…srup…” bayang Feli sambil merinci es doger kesukaannya.

“Pel! Pel!” Teriak Bang Dion tepat di kuping Feli.

Feli tersentak kaget. Es dogernya ancur.

“Kok malah tidur sih?”gerutu Linda

“Aku gak tidur, cuma….mau tidur…he..he..he..” kilah Feli “Ada apa?”

“Ayo, bantuin aku nawarin ini ke kostku” kata Bang Dion sambil nunjuk ke Tupperware berisi kue2.

“Kost Abang? Bukannya Kost Linda?”Tanya Feli

“Kita kostnya tetanggaan…Udah ayo, sekalian nanti bisa ngecengin temen2nya Bang Dion yang anak Teknik. Cakep2 loh….” Promosi Linda

“Ah…kamu aja deh…. Kan udah biasa sama tetangga ini….”kata Feli. Sebagai anak baru, kala itu Feli bukannya gak tau kalo banyak anak2 yang ber–anak teknik–oriented dan merupakan semacam kebanggaan tertentu kalo punya temen atau pacar anak Teknik. Kenapa juga anak Teknik? Emang gak boleh anak Kedokteran? atau Ekonomi? atau Fisipol sekalian?

“Temen2ku udah mati rasa sama Linda. Bosen!”canda Bang Dion “Makanya perlu diadakan penyegaran sama anak2 yg juga segar alias fresh. Nah, kamu kan fresh graduated nih dari SMU…Pas deh!!

“Alesan…alesan… “batin Feli. “Apa boleh buat, lagian kalo di kost Linda juga ngapain sendirian….”

Akhirnya Feli mau nemenin nawarin kue2 yg sebagian bentuknya udah gak indah lagi. Udah dipegang2 sama berpasang2 tangan dari proses awal bikin sampe detik ini.

Dan akhirnya juga jualan pun selesai dan keuntungan pun mereka dapat. Walaupun gak sebanding ama capek yg mereka derita tapi yg penting kan kebersamaannya. Setidaknya itu yg selalu didengung-dengungkan oleh Pak Ketua.

“Pel, tadi ada temenku yang mo kenalan sama kamu…”Kata Bang Dion di atas motor saat nganterin Feli kembal ke kosnya tercinta.

“Apa? Kenalan?”

“Iya….orangnya baek kok, temen gereja juga….jangan takut deh….”kata Bang Dion lagi

Feli cuma diem aja dibelakang. Kenalan? Hih…. Bukannya takut tapi Feli emang gak suka sama model kenalan kayak gitu. Feli adalah tipe orang yg suka berkenalan langsung, jabat tangan dan setelah itu ngobrol udah kayak temen lama yg udah lama gak ketemu. Feli ahli dalam melakukan itu dan tak jarang dia yg memulai sebuah perkenalan. Apalagi untuk orang2 yg pribadinya menarik keingingtahuan Feli untuk lebih mengenalnya dan karena Feli mudah akrab dengan siapa aja, orang yg diajak kenalan pun jadi gak canggung dibuatnya.

Tapi kalo begini…..?Kenapa juga tadi gak kenalan langsung? Lagian yg mana orangnya…..? Terus terang Feli gak begitu perhatiin siapa-siapa aja tadi yg beli. Abis, boro-boro deh merhatiin orang, Feli sendiri gak berani nengok kanan-kiri selama berada di kost Bang Dion tadi. Kost cowok, man!!! Yang berantakan, semua pintu kamar terbuka dan jemuran dimana-mana. Feli gak mau liat sesuatu yg gak mau dia liat. Gak enak aja sama dirinya sendiri. Walaupun Feli tau kalo gak semua kost cowok kayak begitu (itupun taunya baru akhir-akhir ini).

“Gimana ?” Tanya Bang Dion setelah sampai di kost “Dia minta alamat emailmu. Biar dia yang ngimel duluan.”

“Hah?! Kok ?!” Tanya Feli dalam hati. Wah…. Kalo dikasih nanti gimana… kalo gak dikasih… nanti gimana juga….

Akhirnya Feli memberikan alamat emailnya : felicity@shadowfeather.com setelah dengan susah payah K’Dion meyakinkan dia kalo gak akan ada hal buruk yg menimpanya dengan cuma kenalan lewat email.

Maka datanglah email pertama dari orang itu. Isinya biasa. Nanya apa kabar, kesibukan apa yang Feli lakukan, dan sedikit pujian karena biarpun anak baru Feli dianggap orang itu cukup aktif untuk melayani di Jogja yg notabene tempat yang sama sekali baru buat Feli. Orang itu juga mengungkapkan keinginannya untuk ikut aktif dalam pelayanan tapi belum bisa memulainya. Diakhir emailnya dia juga melampirkan sedikit biodata tentang dirinya. Feli pun membalasnya sambil berterimakasih atas pujian yang udah dia berikan sambil bilang kalo itu semua Feli lakukan bukan karena Feli ingin sibuk atau yg lainnya tapi Feli memang ingin melayani Tuhan dimana Feli ditempatkan dan Feli juga mendukung dia untuk bisa memulai pelayanannya dimanapun dia terbeban. Waktu itu Feli bilang gimana kalo melayani di gereja kalo gak bisa dikampus. Lagian, ikut paduan suara kan termasuk pelayanan juga.

Pokoknya semua berjalan biasa aja sampai akhirnya Feli tau kalo orang itu ternyata ada kembarannya. Dan sayangnya Feli tidak menghapal nama orang itu!!! Setelah baca, emailnya juga langsung direplay dan didelete. Gimana mo menyapa kalo pas ketemu di gereja atau di jalan, atau dimana aja…? Kalo ternyata salah? Ya…kemungkinan sih emang cuma 1:2…..tapi untuk Feli yg baru kali ini berurusan sama anak kembar masalah ini jadi runyam. Cita-citanya dari kecil yg pingin punya anak kembarpun terpaksa dipikirkan lagi masak-masak. Takut kalo ada lagi orang kayak dia yg terperangkap dalam dua orang dengan gen yang hampir sama yang bukan maunya mereka juga diciptakan demikian.

Mengingat itu semua, Feli pun menggulung kembali layar putih itu dan memasukkannya ke salah satu sudut di ruang hatinya yang nantinya bisa dia pakai lagi kapanpun dia mau untuk menampilkan episode lain dalam kehidupannya.

Dan dihadapannya kini kembali teronggok seorang Aileen yang tak berdosa menertawakan kebodohannya. Sambil berusaha menguasai ketawanya yang sepertinya tanpa akhir, Aileen lama-lama kasian juga sama temennya yang lagi desperate ini.

“Ya udah, kayak lu bilang, mo gimana lagi….”katanya. “Lu juga gak bisa muter waktu kan…lagian kalo bisa juga gue yakin orang kayak lu bakal ngelakuin hal yg sama….”

“ Aileen….”. Muka Feli jadi tambah gak jelas. Bete, sedih, bingung, malu… semua nyampur.

Aileen yang usianya lebih tua 1 bulan 19 hari mulai menunjukkan sikap seharusnya dari seorang yang usianya lebih tua.

“Begini… sekarang kita gak usah mikirin itu lagi. Yang penting sekarang bagaimana elu harus bersikap kalo ketemu mereka berdua…Mereka berarti satu gereja kan sama elu? Malu udah pasti tapi cuekin aja.” nasehat Aileen.” Bersikaplah biasa kalo ketemu mereka. Emang sih gak bisa menganggap kalo gak terjadi apa-apa. Tapi setidaknya lu hrs bisa bersikap seolah bukan lu yang tadi nanya hal itu sama mereka.. Itu akan sangat membantu”

“Trus, kalo bukan gue , siapa lagi?”

“Itu salah satu dari sekian banyak kepribadian absurd yang lu punya….!!!” katanya Aileen sambil terus ngeloyor keluar kamar. Ehm..kayaknya dia kena HIV deh alias Hasrat Ingin Vivis. Salah sendiri dari tadi ketawa melulu.

Tinggal Feli kebingungan sendirian dengan ekspresi wajah dan badan yang makin amat gak jelas sekali.

***

Hari berganti bulan, dan bulan berganti tahun. Kejadian yang memalukan itu udah lama berlalu dan agaknya sudah mulai bisa dilupain sama Feli. Awalnya emang susah mempraktekkan nasehat Aileen untuk menganggap gak terjadi apa-apa dan bersikap biasa aja tapi lama-lama Feli malah terbiasa. Feli malah seneng karena frekuensi pertemuannya dengan si Kembar gak banyak soalnya Feli gak ikutan paduan suara di gerejanya. Feli lebih memilih untuk melayani sebagai song leader yang latihannya juga hampir barengan sama latihan paduan suara. Perlahan tapi pasti Feli udah terbiasa sama keadaan itu.

Namun itu gak berlangsung lama. Suatu hari saat ingin latihan song leader, pengurus paduan suara secara tiba-tiba (setidaknya ini yg dirasa Feli) meminta bantuannya untuk ikut dalam Konser Mini dan Drama Visualisasi Paskah tanggal 18 April. Alasannya klasik alias sama aja…..karena mereka kekurangan anggota buat konser sedangkan untuk drama visualisasi dikerjain bareng anak-anak remaja. Feli mulai gentar. Jangan-jangan nanti…..

Ternyata apa yang ditakutkan oleh Feli gak terjadi. Si Kembar gak ikutan nyanyi tapi….ikut bagian visualisasinya dan perannya juga gak main-main. Jadi pemeran Yesus!!!!

“Hah???” guman Feli gak percaya.”Kata siapa? Siapa yg bilang?”

“Sie Acara” jawab Linda singkat. Pergantian peran itu emang bikin Feli shock.

Masih dengan nada gak percaya, Feli kembali nanya “Tapi pemeran Yesus kan…”

“Dia sakit dan terpaksa harus diganti…”potong Linda. ”Lagian kenapa sih?”

“Eh..ehm..gak papa, gak ada apa2 kok” balas Feli

Berita itu pun sampai ke telinga Aileen yg kemudian membalasnya dengan ucapan “Doaku Besertamu…Selamat Berjuang”. Sungguh teman yg baik…..

Maka dimulailah latihan yg makin lama makin intens menjelang dekatnya hari Paskah. Selain masalah ini, Feli sangat senang bisa ikut bantuin paduan suara. Selama ini Feli cuma bisa denger dan lihat mereka kalo lagi nyanyi, tapi kini dia bisa jadi bagian dari paduan suara itu. Feli juga bisa ketemu dan kenalan sama orang-orang baru yg sebenernya udah lama Feli lihat. Mereka teman-teman yang baik, walau kalo lagi bad mood bisa ngeselin juga. Tapi Feli tetep enjoy karena Feli bisa belajar banyak dari mereka. Pokoknya Feli benar-benar menikmati kesempatan itu.

Malam itu Feli melirik kalender. Tanggal 15 April. Besok Feli mengisi paduan suara di Paskah Fakultas Teknik. Besok juga ada gladi bersih bareng drama jam setengah delapan malam dan itu pasti akan lama. Besok juga dia akan bertemu lagi sama si Kembar setelah dua hari sebelumnya ketemu pas gladi kotor.

Feli gak langsung bisa tidur. Dia sibuk memikirkan semua. Kembali layar putih itu terbentang di depan matanya. Feli teringat saat dia jualan, ke kosnya Linda, ber-email, dan akhirnya kejadian itu. Itu udah lama benget dan Feli udah sukses menata rapi semua dalam file memorinya. Tiba-tiba Feli inget tentang harapan dari salah satu mereka yg bilang pingin aktif di pelayanan. Sebenernya dari dulu sampai sekarang mereka udah memulainya, tapi mungkin mereka masih belum menyadari dan merasakannya. Dan besok salah satu dari mereka akan jadi pemeran Yesus sementara yang lain jadi penganggung jawab lapangan. Feli pikir itu bukanlah pekerjaan yang mudah, kedua-duanya. Feli lihat gimana sulitnya Yesus yang satu ini menghayati perannnya. Mulai dari dipukul, didorong, dimahkotai duri sampai disalib semua dilakoni. Emang sih…ketawa-ketawa dikit sampai yang ngakak tetep ada. Tapi yang pasti itu sangat sulit. Dan bukan kebetulan juga kalo ternyata pemeran sebelumnya tiba-tiba sakit sehingga harus digantikan. Juga buat penanggung jawab lapangan yang bertugas mengatur keluar masuknya para pengisi acara. Itu semua harus dilakukan dengan cepat dan tepat agar gak ada sela waktu yang panjang yg membuat jemaat jadi bingung. Keduanya sama sulit. Keduanya dilakukan oleh mereka berdua. Keduanya pelayanan.

Menyadari itu semua tiba-tiba Feli merasa bodoh. Feli merasa kekuatirannya dulu amat tidak beralasan. Juga rasa penasarannya pada siapa yang mengirimnya email. Sampai sekarangpun Feli masih belum dapat membedakan keduanya walau sering mendengar nama mereka. Tapi itu agaknya udah penting buat Feli. Tanpa mengetahui siapa dia, Feli tetap dapat melihat bagaimana akhirnya sekarang. Tanpa perlu tahu siapa teman barunya dulu, sekarang Feli malah mendapat teman baru yang lebih banyak lagi. Lagipula biarpun Feli tahu itu tidak akan berpengaruh. Dan tanpa mengetahui itupun Feli masih tetap bisa bersukur menjadi bagian dalam seluruh rangkaian kebetulan yang manis ini.

Sekarang Feli menjadi jauh lebih tenang. Sesaat dia berdoa dan mengucap syukur pada Tuhan untuk semua yang telah dia pikirkan, ucapkan dan lakukan selama rentang waktu yang udah lewat, setiap kejadian yang udah terjadi dan apa yang dia dapat dari semua itu. Tak lupa dia berdoa untuk gladi Paskah besok. Persiapan orang2 yg terlibat, termasuk si Kembar.

“Mungkin gak semuanya perlu gue tahu,…” bisik Feli sambil terlelap. ***

01-01-2001

00:22

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s