Guru Seni Musik

Namanya Pak Endin. Beliau guru seni musik pertamaku di SMP. Sebagai anak yang baru pertama kali dapet guru khusus seni musik aku belum tahu gimana seharusnya seorang guru seni musik itu. Haruskah dia bisa menguasai semua alat musik? Haruskah punya suara yang bagus? Haruskah bisa baca not yang kayak kecambah-kecambah itu? Dan aku tertarik sekali sama pelajaran ini. Kata orang kan kalo mau bisa di satu pelajaran kita harus berusaha juga menyukai gurunya. Kalo dah kesel duluan sama gurunya nanti apapun yang akan disampaikan bakalan masuk telinga kiri dan keluar telinga kiri lagi. Gak ada yang masuk.

Waktu diajar Pak Endin aku bergabung dengan paduan suara sekolah dan kita pernah lomba. Saat latihan untuk lomba itulah untuk pertama kali juga aku melihat alat untuk mendapatkan nada yang namanya garpu tala. Ada juga yang ditiup. Lalu alat yang digunakan untuk menentukan kecepatan ketukan. Alat itu punya jarum yang bergoyang ke kanan dan ke kiri sesuai dengan keepatan yang bisa diubah-ubah. Ada suaranya juga. Dengan alat itu kita dibantu utnuk bernyanyi sesuai dengan jalur yang benar dengan ketukan yang tepat juga. Nanti kalo dah bisa nemuin ritmenya maka alat itu akan dinon aktifkan dan kita bisa bernyayi dengan lebih luwes.

Seingatku saat diajar beliau juga, aku jadi lebih suka sama yang namanya partitur. Kita diajar gimana nyanyi bareng-bareng dengan notasi yang berbeda. Haha! Waktu pertama kacau banget. Aku sih bisa baca not. Tapi dulu kalo digabung sampe 3 atau 4 suara gitu masih gak mau ngalah. Buat apa sih ada suara lain? Tapi beliau dengan sabar ngajarin dan ngelatih kita untuk bisa saling mendengar dan melengkapi dalam bernyanyi. Ada sih kalanya beliau marah soanya suara kita gak padu padahal dah diajarin yang bener. Yah.. itu pertama kali aku merasakan ketegangan dalam berlatih sebuah lagu. Padahal cuma buat nyanyi aja tapi diperhatiin banget semua detailnya. Aku lupa kita dapet juara apa enggak tapi pengalaman setiap altihan gak akan bisa ilang dari ingatanku.

Aku juga belajar tentang ketukan, tanda-tanda dalam partitur dan lain-lain yang itu sangat berguna sampai sekarang. Aku inget juga waktu ujian alat musik. Itu juga pertama kali aku mati-matian belajar petik gitar untuk satu lagu. Cuma petik aja. Gak pake akord atau lainnya. Sewaktu SD aku lebih menguasai rekorder dibanding gitar tapi penilaiannya gak pake alat musik itu. Pak Endin sangat menyukai kesempurnaan. Iyalah..mana ada orang seni mau yang asal-asalan. Itu juga yang aku temui di semua orang yan bergerak dalam seni sampai sekarang. Pak Endin mau yang terbaik dari kita semua walopun cuma petik gitar aja. Karena ternyata banyak yang udah bisa ngejreng-ngejreng tapi gak bisa petik gitar dengan sederhana. Dan kamu tau? Cuma gara-gara bisa satu lagu pendek itu temen-temenku sekarang pada heran dan kaget. Mereka kira aku jago maen gitar. Padahal mah….

Pak Endin sudah lama dipanggil Tuhan. Aku sedih waktu mendengarnya. Katanya beliau sakit. Aku bersyukur sama Tuhan punya guru seni musik yang baik seperti beliau. Karena Pak Endin aku semakin dekat dan mencintai musik dan lagu sampai sekarang..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s