Gak Tau Dia…!!

Tadi sempet pulang ke kost ditengah-tengah jam kerja. Sengaja, ngambil sesuatu yang harus diambil hari ini juga yang tadi paginya gak terpikir untuk membawanya. Lagianjuga dari selesai PD listrik di kantor tiba-tiba padam. Rencana kerja depan komputer jadi tertunda. Ya udah, mending kerjain yang lain aja. Selain ke kost sebenernya tujuan utamanya ke bank.

Sampe kost, ternyata listrik gak padam disana. Padahal daerahnya deket sama kantor. Mungkin emang beda sumbernya ya? Ada beberapa temen yang dah pulang kliah dan pada nonton acara gosip siang. Niatnya sih gak lama di kost tapi kok barang yang dicari gak ketemu ya? Ada 2 barang dan baru satu yang ada.

Lalu terdengarlah suara yang menyebut-nyebut namaku. Gak bener-bener namaku yang disebut tapi terdengarnya begitu, kata temenkuyang denger. Penasaran, akhirnya aku keluar dan menuju kost sebelah. Ternyata ada mbak-mbak yang lagi nyari orang yang namanya mirip sama aku. Setelah ditelusuri orang dengan nama itu gak ada. ya udah deh, mbaknya ngucapin terima kasih dan segera berlalu. Akupun kembali ke kost dan berusaha menemukan barang yang belum nampak itu.

Akhirnya, karena merasa dah kelamaan, aku cabut juga. Tu barang belum ketemu. Mungkin kalo dicari baik-baik nanti akan ketemu juga. Pamit sana-pamit sini, aku segera menuju motor pinjaman dari temenku untuk lekas menuju kantor. Eh, ternyata si mbak tadi masih ada diluar pagar kost, di atas motornya sambil memperhatikan kertas-kertas yang kayaknya berisi daftar nama dan alamat.

“Masih banyak yang dicari ya Mbak?”, tanyaku

“Oh, iya nih..lumayan..”, katanya.

“Oh.. ya udah, mari Mbak…”

“Eh, ya makasih… Ni lagi istirahat kerja ya?”, tanyanya

“Enggak kok Mbak, kan belom jam 12. Cuma ngambil sesuatu aja kok.”

“Ooo, emang kerja dimana?”

“Di Gloria”

“Gloria yang penerbit buku itu?”

“Iya mbak..”

“Wah… buku Wanted masih ada gak?”, tanyanya antusias.

“Wanted? Wanted Mr. Right, maksudnya?”

“Eh..gak tau..tapi Wanted gitu..”

“Isinya kayak gimana mbak?”, akhirnya aku semakin mendekari mbak itu, padahal tadi dah mo siap-siap nyalain motor.

“Gini… itu loh….um… bagaimana sikap kita sebelum menikah gitu..”

“Ooo, iya…Wanted Mr. Right!”

“Ooo, itu ya lengkapnya? Saya ndak jelas.. Waktu itu liatnya di bagian belakang buku Cantik tanpa Make Up. Disitu ada buku Tuhan Temui Saya di Ruang Cuci (an) dan buku Wanted itu…, hehehehe…”

“Ya..ya.. bener tuh buku itu.. Yang covernya putih kan?”

“Masih ada gak? Harganya berapa ya? Lebih murah gak dibanding di toko buku?”

“Wah… langsung aja mbak dateng ke sana”

“Di mana sih?”

“Itu loh.. deket Mirota Bakery Kotabaru”

“Ooohh, iya..iya…”

“Nanti kan bisa tuh mbak sekalian mampir lewat sana, iya kan…”

“Iya.iya…”

“Ya udah… saya pergi dulu ya mbak…”

Hahahahah…. aku langsung senyam-senyum gak jelas gitu sambil melaju di tas motor.. Gak tau dia….!! (“,)

13Jan09

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s