Air Keran

“Aku gak bisa nyuci piring kalo air dari keran gak ngalir deres”, gitu kata temenku waktu kami lagi nyupir alias nyuci piring bareng tadi. Aku juga gitu. Dulu. Malahan aku maunya selain aliran airnya mesti gede, harus ada juga bak tampungan buat nanti tempat berendamnya piring dan teman-temannya. Aku juga agak-agak ribet kalo lagi nyuci piring. Itu kata mereka yang ngeliat. Aku sih gak merasa ribet tuh. Kata mereka aku tuh makan tempat. Piring harus sama piring, gelas sama gelas, mangkok sama mangkok, sendok sama sendok, garpu sama garpu, panci sama panci dan seterusnya. Ada giliran juga dalam penyabunan pembilasan pertama, perendaman, penirisan dan terakhir peletakan kembali ke tempatnya masing-masing (kok rasanya aku baru ngerti maksud mereka sekarang yak? hehehe…). Tapi aku menikmatinya kok. Kalo gak dipisahin gitu nanti satu sama lain benda-benda itu akan saling bergesekan dan nati kebaret-baret. Meninggalkan bekas yang kadang susah ilang. Oh, oh, aku juga terbiasa untuk mengumpulkan dulu semua sampah sisa makanan atau atau minuman supaya gak ganggu proses penyabunan. Dikumpulkan dulu di satu tempat terus nantinya dibuang ke tempat sampah. Wah, asik deh kalo dah nyuci piring itu! Saking menikmatinya aku suka lamakalo dah nyuci piring. Belom lagi, karena di rumah dulu belom punya wastafel, kami nyucinya di bawah alias langsung di lantai. Nah, kalo misalnya abis masak besar pasti deh berminyak semua. Lantai juga jadi licin dan sesudah nyuci aku harus nyikat lantai sampai bersih dan gak licin lagi. Banyak air yang terpakai. Aku bisa berkali-kali nyalain keran air. Pokoke semua harus kembali bersih dan rapi. Gak enak kan kalo orang lewat-lewat tapi lantainya masih licin. Kenapa ada orang lewat? Soale tempat cuciku dulu itu lansung mengarah ke pintu keluar rumah bagian belakang. Karena di kampung, orang tuh bisa keluar masuk rumah dari belakang. Apalagi mamaku tuh orangnya super duper ramah banget sama orang-orang sekampung. Pasti kalo ada yang lewat, minimal menyapa. Kalo mo ngobrol panjang langsung diajak masuk. Mama suka duduk-duduk di pintu belakang sambil nyiangin ikan atau nyiapin sayu yang mo dimasak. Jadi deh, tempat cuci piring itu sebagai jalur yang pasti dilalui kalo mau keluar masuk rumah.

Well..well.. itu dulu. Sekarang orang tuaku dah pindah rumah. Gak jauh dari rumah yang dulu. Tapi rumah sekarang dah gak punya pintu belakang lagi. One way in and out except window (emang maling, lewat jendela!). Sekarang juga dah punya wastafel. Haha! Jujur, aneh rasanya waktu pertama kali pulang ke rumah baru dan nyuci di wastafel . Aku kehilangan tempat yang luas, bak yang besar, dan waktu yang panjang buat nyuci. Ah, pokoke jadi gak enak tapi aku harus tetap melakukannya. Dan sekarang juga yang paling aku rasa berbeda adalah aliran air dari keran. Aku sekarang sudah bisa dan biasa untuk nyuci dengan air yang seminimal mungkin. Tapi tetep bersih loh! Aku sadar itu berawal dari keprihatinanku sama dampak pemanasan global terhadap ketersediaan air bersih di dunia ini. Di rumahku dikampung sana, air bersih masih sangat mudah di dapat. Sedangkan di Jogja tercinta ini, bahkan aku dengar ada wilayah padat penduduk (kebanyakan mahasiswa) yang air sumurnya dah tercemar apaaaa gitu aku lupa dan sebenernya dah gak layak untuk dikonsumsi lagi. Tapi kok yo, masih pada hidup tuh temen-temenku yang tinggal ngekost disana? Apa efeknya baru akan muncul bertahun-tahun kemudian ya?

Ditambah lagi pada suatu kesempatan aku membawakan materi berjudul Global Warming Global Warning. Aku sebenernya dah nonton film dokumenter An Unconvenient Truth jauh sebelum global warming ramai dibicarakan sekarang. Dan makin bertambahlah rasa..rasa..rasa apa ya namanya? Peduli. Ya, aku peduli pada apa yang terjadi dan aku mau membuat perubahan. Aku tidak bisa berbuat banyak tapi aku bisa melakukan sesuatu. Dan salah satu cara yang ku lakukan adalah mengurangi pemakaian air yang berlebihan. Karena aku melakukannya dengan kesadaran dan bukan paksaan, ditambah sukacita pula (!) penghematan penggunaan air pun tidak terasa berat. Nyupir tetep bisa asik dan bersih walo gak dengan air yang luber-luber kayak dulu. Sempet sih aku tuh merasa sebel banget sama mereka yang masih suka pake-pake air dengan sia-sia. Tapi aku sadar, mereka belom tau dan belom ngerti. Percuma aku dongkol sendiri. Pelan-pelan aku kasih tau mereka. Ya, masih terbatas temen-temen kos, kantor, pokoke orang-orang yang sering aku temui. Karena, bener kata temenku, sekali kita tau maka kita punya tanggung jawab untuk bertindak sesuatu. Nah, kadang-kadang sudah tau pun mereka, tapi tetep aja gak mau ngelakuin. “Halah…kan nanti airnya bakal meresap lagi ke tanah…”, gitu katanya.

Emang susah sih buat orang lain sadar. Haha! Aku juga dulu salah seorang dari yang gak sadar itu. Tapi sekarang aku dah siuman kok. Hehehehe… Yah..masih terhuyung-huyung seehhh, tapi setidaknya sudah mau berusaha untuk bangkit! Emang bener juga, sedikit tau sedikit dituntut. Banyak tau banyak dituntut. Gak tau makanya gak melakukan, dapet sedikit pukulan. Udah tau tapi gak ngelakuin akan dapat banyak pukulan.

So, mau pilih yang mana?

Satu tanggapan untuk “Air Keran”

  1. Haha. Bu Supir (Suka cUci PIRing) juga concern masalah global warming ya..
    Kalo ada orang yang suka nyupir (kalo ini nyupir beneran :D) tanpa penumpang alias sendirian juga berpartisipasi dalam pemanasan global lho. Soalnya daripada dia berkendara sendirian di mobil n nambah emisi karbon, lebih baik naik angkutan umum.

    Ini ada tulisan khusus tentang an Inconvenient Truth:
    http://gloow.wordpress.com/2008/12/09/an-inconvenient-truth/
    Enjoy!😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s