Bermain Biola

Aku suka dengar suara biola. Bahkan aku menyukai suaranya yang gak beraturan kalo lagi distem. Biasanya kalo mau dimainkan dalam sebuah pertunjukan ada suara berisik biola yang lagi disamain nadanya. Aku suka dengernya. Biarpun cuma ngek ngok gak jelas, beradu dengan suara alat musik lain tapi kok tetap indah didengar. Dan nantinya memang saat biolanya benar-benar dimainkan, suara-suara sumbang tadi udah ilang. Yang ada kesatuan harmonisasi bunyi yang indah yang sebenernya terdiri dari berbagai alat musik.

Aku ingat pertunjukan orkestra pertama yang aku lihat langsung. Tahun 2000 di Grha Sabha Permana UGM. Acaranya dikasih nama Pitulasan di Kampus Biru. Itu tanggal 18 Agustus 2000. Aku dan temen dapat 2 tiket gratis (karena udah dibayarin sama seorang temen kos). Kami seneng banget waktu itu. Terlebih aku yang dah lama banget pingin liat langsung orang-orang yang maen biola bareng-bareng dalam sebuah orkestra. Penonton menikmati musik sambil lesehan. Cara unik menonton sebuah orkestra. Yang aku tahu itu kan kalo nonton di tipi, kalo nonton orkestra biasanya pakaian rapi, resmi dan duduk di kursi. tapi ini bener-bener beda.

Aku menanti dengan agak gak sabar sampai akhirnya satu-persatu pemain musik keluar dan menempati kursi nya masing-masing. Mataku langsung tertuju pada salah seorang pemain biola yang sedari awal terlihat sangat akrab dengan biolanya. Gak tau ya.. tapi aku suka banget ngeliat ekspresinya yang cool dan terkesan cuek itu. Dia mulai mencoba membunyikan biola. Berisik. Sama sekali gak ada senyum di bibirnya. Aku sempet curiga, apa dia terpaksa main ya? Kok gak ada terlihat senang sama sekali…

Aku dah lupa lagu-lagu apa aja yang dimainkan. Kadang cuma instrumen aja, kadang ada paduan suara yang diiringi. Yang bisa aku ingat aku sangat-sangat menikmati semuanya. Aku gak biasa denger suara kencang dari musik yang dimainkan langsung tapi kalo orkestra beda. Yang ada aku jadi malah menahan napas seakan-akan takut kalo hembusan nafasku bisa merusak konsentrasi dari para pemainmusiknya. Heheheh…lebay yak??!! Pulang dari situ aku cuma bisa senyum-senyum. Haahhh…. bagaikan mimpi. Oh, pemain biola tadi sempat menarik perhatianku sekali lagi waktu ditengah permainan tiba-tiba ada terlihat benang yang terputus entah dari biola atau dari bownya. Yang buat aku heran kok dia masih bisa terus melanjutkan permainan? Kalo itu senar gitar artinya kan harus diganti. Tapi sampe pertunjukan selesai dia gak terlihat meningggalkan kursinya. gak ngerti deh…

Emang dari pertama kali ngerti beberapa alat musik aku menganggap biola salah satu alat musik bersuara terindah, selain harpa, gitar, flute dan piano. Haha..kok banyak ya… Ya, aku emang suka bunyi alat-alat musik itu dan aku pingin banget bisa belajar memainkannya. Dari semua kayaknya hanya gitar yang relatif masih bisa dijangkau harganya. Aku sendiri dah belajar main gitar dari SMP karena ada pelajaran kesenian. Waktu SD aku menguasai alat musik tiup yang dulu sering disebut suling. Padahal kayaknya namanya recorder. Sampe sekarang recorder itu masih aku bawa dan kadang kumainkan. Permainan gitarku gak bisa dibilang bagus. Aku akui itu. Aku gak mendisplin diri belajar tiap hari untuk bisa menguasainya. Paling kalo cuma buat penilaian aja. Sekarang kalo main gitar harus pilih-pilih nada dasarnya, karena gak hapal semua akord. Kalo piano kayaknya aku agak dah nyerah duluan karena jari-jariku yang dah kaku. Tapi kalo organ dan semacamnya yang main akord masih bisa lah. Flute dan harpa sampe sekarang cuma bisa liat orang main doang. Eh, aku belom pernah liat langsung orang main harpa deng!

Nah, biola inilah yang pada akhirnya aku berani mencoba memainkannya walopun sama sekali belom bisa. Biola temennya temen. Jadi agak-agak takut juga mencobanya. takut rusak atau kenapa-kenapa gitu deh.. Aku pikir sayang banget aku gak mencoba padahal jarak biolanya dengan aku dah begitu dekat. Temenku itu sering memainkannya. Akhirnya, setelah nekat memberanikan diri aku minta diajarin gimana memainkan biola. Sebenernya kata temenku itu bukan biola yang biasa, tapi itu biola alto. Lebih berat, katanya,karena dia dah pernah coba main biola yang biasa.

Mencoba untuk meletakkan biola itu di bawah daguku rasanya sangat sulit. Apalagi kemudian jari-jariku sudah harus menyesuaikan panjangnya. Temenku terus membetulkan letak siku, jari bahkan bahuku. Haha.. lucu banget pertama kali mencobanya. Kemudian aku dikasih alat geseknya. Duh, lupa namanya. Dan dia ngasih tau juga dimana letak bunyi nada E, A, D, G. baru kali ini aku benar-benar lihat kalo senar biola itu ada 4! Haha! Dari patokan 4 nada itu aku diajarin untuk menggunakan feeling untuk mencari nada berikutnya sampe semua notasi aku dapatkan. Susah juga. Otak nih harus bekerja keras antara jari, tangan kiri, tangan kanan, dagu, dan keseluruhan postur tubuh. Seru untuk yang baru pertama kali memegang biola! Senangnya…!!

Segera aku mencoba untuk memainkan lagu sederhana. Bukan Twinkle Twinkle Little Star. Ada satu lagu yang pernah aku mainkan waktu SD dengan recorder. Aku gak tau judulnya tapi nadanya mudah sekali. Do re mi do..do do re mi re..re mi fa re..re re mi fa mi..la la sol..la la sol..fa mi re fa mi re fa mi re do. Bisa! Wheee!!!! Ya, masih ada yang meleset-meleset dikit gitu sih… gak mudah menentukan letak jari untuk nada-nadanya yang jaraknya setengah. Jauh dikit nanti fals jadinya. Belum lagi tangan kanan yang suka naik turun semaunya dan nyerempet senar yang lain. Suaranya jadi campur aduk. tapi jujur aku senang, atas nama baru pertama kali coba main biola.

Ternyata pegel banget gendong biola itu. Padahal aku main gak ada setengah jam. Gimana mereka yang main atau konser berjam-jam ya… Sekali lagi mereka itu dah melewati jam-jam latihan yang pasti, aku tahu dengan pasti, menyakitkan. Tangan kiriku tuh lemes banget. Phew.. Kata temenku kalo baru pertama kali emang gitu. tapi lama kelamaan gak kok. Buktinya dia sekarang juga dah biasa dan gak ngerasain sakit lagi. Iya..iya… aku mau juga bisa begitu!

Senang bisa mewujudkan sebuah mimpi… 🙂

6 tanggapan untuk “Bermain Biola”

  1. judulnya: are you sleeping!!!
    are you sleeping 2x
    brother john 2x
    morning bells are ringing 2x
    ding deng dong 2x

    deutchs version: bruder jacob!
    bruder jacob 2x
    slept du noch 2x
    harsch du nich die glocken 2x
    ding deng dong 2x

    (maap kalo spell bhs jermannya ancur! hehehe)

  2. Bukan! Kalo lagu yang kamu maksud itu notnya do re mi do, do do re mi re… Beda dengan laguku. As I reminmber, laguku itu berbahasa Indonesia. Samar-samar aku masih ingat liriknya.

    “Kunang-kunang hendak kemana, kelap-kelip indah sekali….. Seperti bintang di malam hari”

    ……….

    Ya, ingatanku gak salah. Akhirnya aku googling dan… inilah lirik yang kudapat:

    “Kunang-kunang hendak kemana, kelap-kelip indah sekali..Gemerlap bersinar.. Seperti bintang di malam hari”

    Well, thank you anyway dah mencoba bantu dengan lagu are you slepping bahkan sampe yang berbahasa Belanda (atau Jerman?) pula..

  3. kok sama ya pengalamnnya???
    biola tu emang alat musik yang elegan..denger suaranya aja bikin deg2an..
    aq juga dari dulu pengen banget bisa megang biola apalagi punya sendiri..pernah suatu kali aq dengerin instrumen yang string campuran viola, violin ma celo..that’s so beautiful..hari2 brktnya aq pengen banget bisa main biola..sampai2 kebawa mimpi berhari2..akhirnya kuputuskan untuk mengambil tabunganku and..finally i have a violin..senengnya ga bs aku gambarin dengan kata2..
    first time i play my violin..rasanya deg2an bgt…sampai sekarang aq masih terus semangat buat belajar biola..

  4. Wah… salut! Sampe bela-belain bongkar tabungan buat mewujudkan mimpi punya biola… ck..ck..ck… Aku belom sampe segitunya..
    Untuk beberapa hal aku pikir aku cukup jadi penikmat dan bukan untuk pemilik. Itu juga yang berlaku pada biola. Walaupun sangat menyukainya tapi aku gak terpikir untuk memilikinya. Hohoho…

    Yo, selamat berlatih yak! Jangan cepat menyerah (itu kunci supaya cepet bisa, kata para pemain biola profesional). Kali aja suatu saat nanti aku bisa denger permainan biola hajjah.. iya kan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s