Rasa Suramadu

MendakiPasar Malam Bawah Jembatan dari Arah SurabayaTepat ditengah Jembatan

Peluk PagarSiluetClose

Dekat MatahariSepotong BerduaKecil Karena Jauh

Kya!! Akhirnya bisa juga melewati jembatan Suramadu yang saat itu baru beberapa hari diresmikan. Saat itu gak boleh lewat karena angin bertiup sangat kencang.  Tapiitu gak menyurutkan semangat aku dan 3 orang temen yang juga sama-sama belum pernah lewat Suramadu. Motor diparkir dan kami mulai berjalan dan berjalan mendaki jembatan. Waktu malem duingin dan anginnya kenceng banget. Norak ya pake jaket dan kupluk kayak gitu? Coba kamu ada disana dengan kamera yang canggih. Pemandangan bagus banget malam itu. Bulannya itu loohhh… Rasanya deket banget. Kamera yang aku bawa gak bisa menangkap moment itu. Udah gitu, aku dan temen-temen pura-pura kayak reporter yang melaporkan langsung detik-detik pendakian menuju tengah jembatan. yup! Kami jalan kaki ditengah-tengah jalan tol itu. Mulanya rame tapi makin ke atas makin sepi. Satu teman menyerah. “Udah ketuaan..”, katanya. Ya udah, terpaksa kami tinggal dengan menitip barang yang lumayanberat kalo mesti digotong sampe atas. Gak aman aja kalo ninggalin barang di atas motor kala itu. Namanya aja wisata jalan tol tengah selat dadakan. Kami aja baru nyadar kalo kami gak dikasih tanda parkir pas udah mau pulang. Tapi temen yang menyerah tadi langsung turun dan mengamankan keberadaan motor kok. Kembali ke pura-pura jadi reporter, ternyata kameraku gak bisa menyimpan suara. Sebel deh…Udah mana salah satu temenku tuh bener-bener serius kasih ulasan tentang jembatan Suramadu eh malah yang ada gambar gelap bisu. Hahaha.. Maaf Jo!😆

Karena gak bisa nyebrang lewat jembatan malam itu akhirnya kami harus kembali memutar menuu Kamal untuk nyebrang dengan kapal feri. Gile… jam udah nunjukin pukul 00.00 tapi masih ada aja orang yang mau nyebrang dari Surabaya ke Madura. ya, kami-kami ini salah 4 nya! Mata dah ngantuk, badan dah capek tapi terhibr karena melihat lampu kota yang kelap-kelip dari atas feri. Kasian deh sama 3 temenku yang dah pada ngantuk. Ada yang coba tidur, walopun nyebrangnya gak lama, paling cuma 20 menitan udah sampe Madura.

Niat kami saat itu adalah harus bisa melewatinya lagi besok kalo mau balik ke Surabaya. Pas banget Minggu pagi katanya jembatan dah bisa dipake lagi. hiya…!!! Semangat 45 bangun pagi-pagi. Emang buat ngejar kereta jam 7 pagi di Surabaya juga sih. Waktu itu gak tau kalo ternyata jalan menuju pintu tol yang dari Madura bakal sejauh mata memandang gak nyampe-nyampe. Ternyata temenku dapet etunjuk yang agaknya kurang efisien untuk sampai sehingga kita menempuh jalan yang lebih jauh dan memakan waktu yang lebih lama. Dan ternyata juga gak cuma kami berdua aja yang mau menikmati wisata jembatan pagi itu. Sebanyak apapun dari arah Madura ke Surabaya lebih banyak lagi dari arah sebaliknya. Belum lagi mereka yang pada berhenti ditengah jembatan dan…..berfoto!!! Hahaha… iya loh, gak cuma pengendara motor aja tapi juga yang naik mobil pada turun dan beraksi dengan kamera masing-masing. Seru, norak tapi mengasyikkan. Maka macet pun tak terelakkan. Mulailah kuatir, bakal nyampe gak ya ni kereta? Sayang kan kalo nanti hangus.

Dan akhirnya….. kami sampai pukul 07.25…hehehehhe…. Pilihan selanjutnya adalah balik ke Yogya dengan bis dari terminal. Tapi sarapan dulu dong ah… Udah gitu sekalian juga mengelilingi kota Surabaya. Senang…SENANG….! 😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s