Bermain Angklung

Waktu ikut sebuah pelatihan di Bandung aku dan beberapa orang temen makan malam bareng di sebuah resto. Aku lupa nama daerahnya. Makan malamnya, gak bisa dibilang biasa juga karena emang enak, tapi yang paling menarik buatku adalah seperangkat angklung yang digantung di sisi kiri agak ke dalam dari pintu masuk.

Dari awal masuk dan milih-milih tempat duduk aku dah lirik-lirik angklung itu. Akhirnya keja kami emang gak jauh-jauh dari tempat berdirinya angklung. Gak sabaran pengen memainkannya. Aku gak boleh atau enggak menyentuhnya. Waktu masuk ke salah satu mall yang ada di Yogya (emang ada berapa mall sih di YK😉 ) ada piano ditengah yang bertuliskan larangan untuk memainkan piano. Nah di angklung itu gak ada larangannya sih. Tapi kok dah berapa orang lewat siti gak ada yang berani pegang ya??

Akhirnya acara makan dimulai. Dari pesen-pesen, ngobrol tunggu pesenan dateng, makan sambil ngelanjutin makan lagi, cuci tangan (secara paling sedap makan makanan Sunda itu langsung pake jari, gak pake sendok garpu) dan akhirnya…… aku pun memberanikan diri berjalan ke arah angklung yang udah dari tadi seakan memanggil-manggilku.Ternyata udah ada seorang teman yang berasal dari luar negeri yang nangkring disitu. Hiya…. dia sudah memainkannya. Tapi dia bilang dia butuh partner. Maka… yippie! Kami pun duet main angklung.

Ini bukan pertama kalinya aku pegang angklung. Kalo gak salah waktu sekolah dulu pernah juga pegang dan coba mainkan. Awalnya susah. Apalagi angklung kan bunyinya cuma satu nada. Kalo mainnya cuma satu aja gak bisa. Harus ada lengkap semua nada baru bisa memainkan sebuah lagu. Waktu sekolah dulu aku lupa pegang angklung yang nadanya pa. Tapi aku gak sabaran. Soale dulu kan gak bgerti. Belom lagi temen yang pegang angklung dengan nada yang beda kadang telat masuknya. Lagu yang dimainkan jadi berantakan dan aneh. Udah gitu cara menggetarkan angklung agak susah pertamanya. Kalo angklungnya digantung ternyata cukup budah dibanding kalo pegang dengan dua tangan langsung. Terur, dengan digantung maka satu orang aja dah bisa memainkan semua angklung yang nadanya beda-beda itu dan bisa menciptakan sebuah harmonisasi bunyi dengan cara memainkan 2 nada sekaligus. Manis sekali!🙂

Dan kami melakukan itu! Tapi partnerku berganti. Sekarang orang Sunda aseli yang main. Kami main lagu Rayuan Pulau Kelapa (yak elah… kayak gak ada lagu laen ja…). Yah.., gak tau… saat itu lagi pingin aja mainin lagu-lagu kebangsaan. Hahaha… apalagi selama makan bunyi-bunyian yang kami denger itu kan bunyi musik gending Sunda (hubungannya apa?). Temenku ini cukup pintar. Dia memanduku untuk mengambil nada-nada yang tepat yang kalo dipadu jadi terdengar indah. Aku sih masih pake cara  menghapal not. Haha…untung aku masih inget lagu Rayuan Pulau Kelapa. setidaknya pernah baca notnya di buku lagu nasional Indonesia yang pernah populer waktu SD. Tapi temenku tuh mainnya dah ngalir aja. Emang sih kadang dia keliru memilih angklung yang tepat tapi feelingnya jalan terus dan dia menikmati sekali permainannya walo kadang fals. Sementara aku, demi menciptakan bunyi yang enak didengar, sangat memperhatikan apa not berikutnya, jadinya gak rileks dan kurang menikmati.

Akhirnya aku sadar bahwa temenku ini juga bukannya mau asal-asalan tapi yang penting tuh nikmati bunyi dan lagunya. Walo salah gpp, lanjut aja. Toh, gak ada yang marahin juga. Iya juga ya… Maka aku pun mencoba untuk mengikuti saja bagaimana musik memainkan sihirnya. Sampai akhirnya aku bisa bermain sambil tersenyum dengan tangan serta mata tetap lincah mengikuti kemana musik melangkah. Rasanya senang sekali bisa begitu, dibanding sebelumnya yang main sambil mikir. Pengunjung resto yang lain malah kasih applause sama kami. Heheh.. itu juga kerjaannya temen lain yang masih pada di meja. Sampe suara musik yang dipasang juga ikut dikecilin karena suara angklung. Temenku cuek aja sambil tangannya terus mencomot bilah-bilah angklung. Tepatnya sih gak gitu tapi karena gerakan tangannya cepat maka jadinya kayak nyomot.Temen-temen lain yang masih di meja akhirnya pada mau ikutan. Tapi sayang karena hari makin malam dan kita semua dah harus kembali. Jadwal yang padat besok (apalagi malam itu ada tugas yang harus dikerjakan!) memaksa aku dan temenku untuk menyelesaikan permainan.

Hmm… kapan lagi ya bisa main angklung??

3 tanggapan untuk “Bermain Angklung”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s