Your Smile

Sebuah senyuman memang begitu berharga. Setidaknya itu yang aku rasain sekarang saat lihat foto salah satu ponakanku yang lagi senyum. Kenapa senyum yang sederhana saja bisa mejadi begitu berharga? Soale, Gladys, ponakanku itu gak pernah mau senyum pas aku di rumah.

Coba aja, sejak dia lahir aku emang udah jarang ada di rumah. Pas dia udah agak bisa ngenalin orang, aku tetap gak berada di rumah sesering orang rumah lainnya. Gak lama setelah adeknya lahir, aku memang pulang, tapi itu gak ngepek buat dia. Tetep aja aku dicuekin. Kalo kakakknya sih udah cukup lama bisa kenal aku, setidaknya kemudian kamu udah bisa lebih saling ‘mengenal’ karena sering berantem. Haha, beraninya berantem sama anak umur 4 tahun?!

Terus, tiap aku pulang Gladys pasti sakit. Hmmm, seingatku gitu… Benatr…aku inget2 dulu… IYA! Waktu Natalan, dia malah sampe mondok. Waktu April kemaren juga… Hiks, aku jadi sedih.. Pikiranku jadi error gini, bayangin kalo jangan2 dia sakit karena stress ada orang baru yang dateng ke rumah dan yang akan merebut perhatian orang2 rumah. Haha! error banget kan? Tapi aku sempet sih berpikir demikian. Jadi sempet merasa bersalah… Apalagi kalo di telepon tuh, dia pernah kok terdengar bicara, nyanyi, teriak2 de el el nya anak kecil gitu deh. Tapi kalo aku pas di rumah, hal itu gak pernah aku lihat atau dengar. Dia pasti lagi sakit, tergolek lemah. Kalopun jalan, paling ngekorin opungnya. Kalopun bicara, paling sama opungnya. kali teriak, paling kalo pas lagi nangis karena gak mau makan obat. Aku sedih…

Dan… muncullah foto ini…

Keep Smiling, Please...Love Your Smile…

 

Haaaa….. hati ini meleleh rasanya. Senyum mahal yang tidak pernah bisa dia berikan kalo aku di rumah. Senang bisa melihatnya senyum seperti itu. Dalam sebuah situs jejaring sosial, aku beri komentar pure. Lantas ada yg komen lagi, bilang Gladys kalem sama kayak aku. Tiba-tiba aja aku kaget dan ketawa2. Emang sih, dari dia kecil dah banyak yang bilang kalo dia mirim aku waktu aku kecil. Mereka bilang gitu kareng membandingkan fotoku dan Gladys kecil sekarang. Dan.. aku baru percaya waktu aku pulang dulu. Bahkan mama juga bilang beberapa sifat dan kebiasaan Gladys juga sama dengan aku waktu kecil. Tapi kalo kalem…? Itu yang bikin aku ketawa. Belom lagi dibales dengan komen adekku di bawahnya lagi yang juga sama2 mempertanyakan di mana letak ke-kalem-anku berada. Akhirnya aku cuma bisa bales bilang dengan berharap semoga yang baik2 dari aku yang boleh nurun ke dia (kalo emang itu bener). Dan tau apa kata adekku? “Untung Gladys nurut orangnya…”. Maksud lo?

Well, Tante seneng bisa liat Gladys senyum, walopun cuma lewat foto aja. Kapan-kapan pingin liat Gladys senyum secara langsung. Entah kapan, cuma waktu yang bisa menjawabnya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s