Wisata Medis Versiku

Seorang teman baru selesai daftar untuk berobat atas nama istrinya. Untuk tanggal 1 (mungkin Maret ya?) dan dapat nmr antrian 3..

Huwah.. betapa mudahnya sekarang.. ingat dulu kalo daftar dokter itu mesti ngantri lama, langsung datang ke loket pendaftaran… tunggu urus berkas…. dipanggil… dapat nmr antrian…. nunggu depan ruangan dokter… nunggu berkas udah dianter apa belom di loket dpn ruangan dokter… kalo udah dianter artinya bakal dipanggil sebentar lagi…. liat2an sama orang lain, banding2in orang itu nmr berapa… kadang kasian kalo dia dah butuh segera tapi nmrnya jauh setelah nmr antrianku.. gak inget apa pernah gantian nmr… soale berkasnya udah sesuai nmr gitu… emang kayak di loket kereta api, bisa buang nmr antrian kalo kelamaan (walo sebenernya bisa di kembaliin lagi ke pak satpam yang jaga)…

Udah nunggu luama…. kadang ke kantin buat beli makanan/minuman… trus dipanggil masuk ruangan dokter… mama sih yang lebih banyak bicara sama dokter.. kadang jadi lama ketawa2 sama dokter, maklum udah kenal lama… kadang bisa titip obat buat adek yg ada di rumah… haha.. ada2 aja mamak ini.. love you Mom!!

Udah gitu dikasih resep… menuju ke apotik… kadang ketemu lagi sama mereka yang tadi sama2 ngantri masuk ruangan dokter.. karena ruang dokter ada lebih dari 2 jadi bisa aja kita keluar bareng, tergantung lama enggaknya periksa.. di apotik, tulis2 macem2… ya ampyun aku kok masih inget ya?? Udah gitu dimulailah penantian panjang lainnya… ini dia yang seru. Bisa seharian sampe sore untuk nunggu obat loh!!! Dan biasanya kesempatan ini diisi dngan acara MAKAN SIANG GADO-GADO atau MIE AYAM!! Hayyyy… aku kangen sama bapak/ibu dan gerobaknya itu… aku masih bisa mengecap lezatnya gado2 itu meskipun dulu harus pelan2 ngunyah karena baru cabut gigi…

(tiba2 jadi inget… mama kok sabar banget ya nungguin dan sebagainya… mataku berkaca-kaca sekarang… love you Mom!)

Biasanya abis itu masih nunggu lagi untuk obat… dipanggil kadang untuk obat yang satu tapi yang lainnya belom jadi… nunggu lagi.. dan sorepun tiba… semua obat sudah di tangan dan kami pun beranjak pulang..

Bukan merindukan sakit,,, tapi memang aku merindukan rumah sakit.. dan masa2 aku berwisata ke sana.. Bayangpun,, dulu tuh sempet bawa makanan sendiri segala sebelum akhirnya harus merogoh kocek lebih dalam untuk beli makan di luar karena menunggu yang ditunggu tadi…

Itulah ceritaku kalo berobat, dulu… bersama dengan mama dan kadang dengan kakak/ adik.. (eh, kok aku lupa, pernah sama Ucok gak sih??) Sampai akhirnya pernah kami pergi tanpa mama.. banyak pesannya… jangan lupa ini, jangan lupa itu, bawa kartunya, ngomong gini nanti, ke sini, ke situ… HATI-HATI!

Sekarang udah lebih dari 10 tahun mungkin aku gak ke rumah sakit itu lagi.. Pengen deh coba main ke sana (main Da??!). Si dokter kasep dulu masih ada gak ya? haha!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s